cedera acl

Cedera ACL: Penyebab, Gejala dan Penanganannya

Cedera ACL atau anterior cruciate ligament merupakan salah satu cedera lutut yang sering terjadi pada para atlet, seperti atlet sepakbola, basket, voli, maupun gymnastic. Cedera ini bisa berupa robekan ringan/ kecil pada ligamen hingga robek sepenuhnya, bahkan yang terparah sampai sebagian tulang terpisah dari tulang lainnya. Risiko terjadi cedera ACL lebih tinggi pada wanita daripada laki-laki.

Mengenal Cedera ACL

Anterior cruciate ligament (ACL) adalah satu dari empat ligamen yang terdapat di lutut, berada di tengah lutut antara tulang kering (tibia) dan tulang paha (femur). Ligamen tersebut berperan penting dalam menyokong lutut saat bergerak, seperti berputar atau melompat. 

Cedera ACL terjadi akibat adanya robekan pada ligamen. Biasanya terjadi ketika sendi lutut terpelintir atau menekuk ke belakang secara tiba-tiba dan cepat. Saat cedera terjadi, Anda mungkin akan mendengar bunyi “pop” atau “klik”. Anda juga mungkin tidak dapat melanjutkan aktivitas atau olahraga karena lutut akan terasa nyeri dan bengkak.

Faktor Penyebab

Cedera ACL dapat terjadi karena berbagai hal berikut ini:

  • Terjatuh dengan sangat keras pada bagian lutut
  • Sendi lutut yang terlalu menegang saat beraktivitas
  • Berhenti dengan cepat dan mengubah arah secara tiba-tiba saat berlari, atau melompat
  • Bertabrakan dengan orang lain, biasanya saat berolahraga sepak bola atau basket

Gejalanya

Ketika Anda mengalami cedera ACL, lutut terasa seperti keluar dari tempatnya dan muncul beberapa gejala yang dapat dirasakan, antara lain:

  • Rasa nyeri tajam di area lutut 
  • Lutut bengkak
  • Sulit menggerakkan lutut dengan leluasa
  • Sendi lutut terasa lunak dan hangat
  • Sulit menekuk atau meluruskan lutut
  • Kebas di area lutut

Apabila gejala tersebut terus memburuk, mungkin Anda membutuhkan operasi lutut agar dapat kembali berfungsi sepenuhnya. Kondisi ini dapat kambuh dalam jangka waktu lama, sehingga sangatlah penting untuk mendapatkan penanganan yang tepat. 

Baca juga: 4 Jenis Cedera Lutut yang Sering Terjadi Ketika Berolahraga

Diagnosis dan Pengobatan

Sebagai langkah awal, dokter akan mendiagnosis cedera ACL berdasarkan riwayat kesehatan dan pemeriksaan fisik pasien. Anda juga akan menjalani serangkaian tes guna melihat kemampuan gerak lutut. Dokter juga akan menyarankan pemeriksaan penunjang seperti MRI atau pencitraan resonansi magnetik pada lutut untuk menegakkan diagnosis dan membantu menentukan metode pengobatan untuk cedera.

Pengobatan cedera ACL tergantung kondisi dan kebutuhan pasien, baik dengan teknik operasi maupun non-operasi. Pilihan pengobatan non-operasi bisa dilakukan dengan artroskopi, penggunaan brace lutut  atau dengan fisioterapi melalui program rehabilitasi medik. Dengan catatan, program dapat dilakukan setelah lutut tidak lagi bengkak dan berdasarkan tingkat keparahan cedera. Penanganan non-operasi memang tidak bisa mengembalikan ligamen yang robek, namun hanya mengurangi sakitnya. 

Umumnya, untuk mengembalikan fungsi ligamen, maka dokter harus merekonstruksi ulang melalui cangkok jaringan dari bagian tubuh lainnya, seperti tendon atau urat otot. 

Agar gejala tidak memburuk, maka perawatan lanjutan tentu diperlukan. Anda bisa berkonsultasi dengan dr. Nelfidayanti, SP.KFR di Klinik Patella untuk mendapatkan diagnosis dan penanganan yang tepat. Untuk membuat janji dokter, silakan hubungi tim Assistance Center kami di nomor 021-2237-9999 atau chat melalui whatsapp di 0811 8124 2022.

Referensi:

John Hopkins Medicine. Anterior Cruciate Ligament (ACL) Injury or Tear.

https://www.hopkinsmedicine.org/health/conditions-and-diseases/acl-injury-or-tear

Physiopedia. Anterior Cruciate Ligament (ACL) Injury.

https://www.physio-pedia.com/Anterior_Cruciate_Ligament_(ACL)_Injury

lamina klinik

Jl. Hj. Tutty Alawiyah No.34B, RT.7/RW.5, Kalibata, Kec. Pancoran, Kota Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12740

lamina klinik

Informasi dan Pendaftaran

021-2237-9999

lamina klinik

Book Online

Appointment Now

Jadwal Praktik


Prof. Dr. dr. Darto Satoto, SpAn, KAR

Selasa   : 10:00 - 16:00
Kamis   : 10:00 - 16:00


dr. Nelfidayani, SpKFR

Selasa   : 16:00 - 20:00
Kamis   : 16:00 - 20:00
Sabtu    : 16:00 - 20:00


dr. Rifalisanto, SpKFR

Senin    : 10:00 - 12:00
Rabu     : 10:00 - 12:00


dr. Zuhri Efendi, Sp.OT (K)

Senin    : 16:00 - Selesai
Rabu     : 16:00 - Selesai
Jumat   : 16:00 - Selesai


dr. Haekal Alaztha, Sp.N, FINA

Lamina Kartika Pulomas Hospital

Senin       : 13:00 - 15:00
Rabu        : 13:00 - 15:00

Lamina Klinik SMC

Selasa     : 13:00 - 15:00
Kamis      : 13:00 - 15:00