stadium osteoarthritis

Ketahui 4 Stadium Osteoarthritis dan Penanganannya

Osteoarthritis (OA) adalah kondisi yang paling umum dari arthritis. Ada 4 stadium osteoarthritis lutut yang sebaiknya kamu waspadai. OA adalah penyakit degeneratif yang menyerang persendian akibat keausan (wear and tear) dan penggunaan sendi yang berlebihan. Biasanya, penyakit ini sering terjadi pada sendi tangan, pinggul dan lutut. 

Menurut Center for Disease Control and Prevention (CDC), sekitar 1 dari 2 orang cenderung menderita osteoarthritis dengan gejala yang berkembang seiring waktu. Di Amerika, OA telah menyerang lebih dari 32,5 juta orang dewasa. Kondisi ini dapat berdampak buruk bagi kesehatan, produktivitas di tempat kerja dan biaya ekonomi.

Untuk mencegah perburukan kondisi, sebaiknya ketahui apa saja stadium osteoarthritis lutut seperti berikut.

Stadium Osteoarthritis

Stadium 1

Pada pasien Stadium 1 terjadi kerusakan minor pada sendi,  dimana mengalami keausan pada tulang rawan lutut dan osteofit pada ujung sendi lutut. Pada tahap ini, pada umumnya tidak menimbulkan gejala atau ketidanyamanan pada sendi.

Stadium 2

Pada stadium 2, dapat diketahui dari gambaran diagnostik atau hasil Rontgen, yaitu terdapat gambaran pertumbuhan taji tulang (bone spur). Meskipun ruang di antara tulang terlihat normal, namun pasien akan mulai mengalami gejala nyeri pada sendi lutut. Biasanya, area di sekitar lutut terasa kaku dan pergerakan pun mulai terbatas.

Stadium 3

Mulai ada pengikisan (erosi) pada permukaan tulang rawan (cartilage) dan pada fase ini terjadi pelepasan fragmen proteoglycan dan kolagen ke dalam cairan sinoval. Sehingga timbul taji tulang pada sendi yang semakin keras. 

Dengan perkembangan gejala OA lutut ini, terjadi peradangan yang menimbulkan rasa nyeri saat berjalan, berlari,naik turun tangga, menekuk ataupun meluruskan lutut. Lutut terasa lebih kaku, bengkak dan sering muncul bunyi atau suara “krek” (krepitasi) saat berjalan. 

Baca Juga  Pengobatan Nyeri Bahu Tanpa Operasi di Klinik Patella

Stadium 4

Kondisi OA lutut pada stadium 4 sudah tergolong cukup berat. Ruang sendi di antara tulang sudah semakin mengecil, yang menyebabkan tulang rawan semakin menipis dan menimbulkan kekakuan pada sendi lutut. Kerusakan tulang rawan ini mengakibatkan respon inflamasi kronis, dengan penurunan volume cairan sinovial yang menyebabkan nyeri hebat dan ketidaknyamanan saat berjalan atau menggerakkan lutut. 

Penanganan OA Bedasarkan Stadium

Stadium 1:

Pada stadium 1, dokter tidak akan menyarankan pengobatan khusus apapun. Namun, pasien dapat mengonsumsi suplemen seperti glucosamin dan chondroitin. Dokter juga akan menyarankan perubahan gaya hidup lebih sehat seperti olahraga rutin untuk menguatkan sendi lutut.

Stadium 2

Dokter akan menyarankan latihan fisik untuk menguatkan otot dan sendi lutut. Selain itu, penggunaan knee brace atau alat bantu untuk menopang lutut juga penting untuk melindungi lutut dari tekanan berlebih saat beraktivitas.

Stadium 3

Pada tahap ini, gejala nyeri sudah mulai terasa dan dokter akan meresepkan obat antiinflamasi non steroid (NSAID) atau obat lain seperti codeine dan oxycodone. Namun, pada pasien yang tidak merespon pada obat-obatan atau terapi fisik, mungkin memerlukan terapi injeksi viskosuplementasi. Injeksi hyaluronic acid ini dapat dilakukan sebanyak tiga sampai empat kali tergantung kondisi OA pasien. Terapi lain yang juga dapat mengatasi OA adalah injeksi PRP atau Platelet-rich Plasma.

Stadium 4

Pada kasus OA lutut stadium 4, injeksi PRP atau Platelet-rich plasma merupakan pilihan pengobatan terbaik untuk mengatasi OA. PRP mengandung plasma yang kaya akan trombosit dan memiliki growth factor (faktor pertumbuhan) untuk merangsang sel-sel baru pada sendi lutut. Dengan PRP, rasa nyeri hilang dan pasien dapat beraktivitas dengan lebih nyaman. 

Baca Juga  Penyebab Bagian Belakang Lutut Sakit dan Cara Meredakannya

Proses penyembuhan OA secara total memang membutuhkan waktu sekitar beberapa minggu. Namun, Anda harus tetap disiplin dalam menjalani pola hidup sehat dan latihan fisik yang sesuai untuk melakukan mobilitas secara menyeluruh.

Untuk informasi lebih lanjut, Anda bisa menghubungi Assistance Center Klinik Patella di nomor 021-2237-9999 atau chat melalui whatsapp ke 0811 8124 2022. 

Yuk, konsultasi sekarang dengan dokter spesialis kami! Untuk melihat jadwal dokter, silakan klik di sini. 

Baca juga: Mengapa Orang Tua Perlu Waspada dengan Gejala Osteoarthritis?

Referensi: 

Centers for Disease Control and Prevention. Osteoarthritis (OA). Accessed on March 7, 2023.

https://www.cdc.gov/arthritis/basics/osteoarthritis.htm

Pain Scale. Progression and Possible Complications of Osteoarthritis (OA).  Accessed on March 7, 2023.

https://www.painscale.com/article/progression-and-possible-complications-of-osteoarthritis-oa

Illinois Bone and Joint Institute. Arthritis in Knee: 4 Stages of Osteoarthritis.  Accessed on March 7, 2023.

Artikel ini telah ditinjau oleh: dr. Yuti Purnamasari

lamina klinik

Jl. Hj. Tutty Alawiyah No.34B, RT.7/RW.5, Kalibata, Kec. Pancoran, Kota Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12740

lamina klinik

Informasi dan Pendaftaran

021-2237-9999

lamina klinik

Book Online

Appointment Now