Pantangan Olahraga pada Nyeri Lutut

Penyebab Sendi Berbunyi ‘Krek’

Sendi berbunyi ‘krek’ saat melakukan peregangan apakah normal?

Sendi merupakan sambungan dari beberapa tulang. Kemudianm, ada  dua jenis sendi, yaitu sendi mati dan  gerak. Sendi gerak inilah yang bisa mengeluarkan bunyi, seperti buku-buku jari, punggung, leher, lutut, pergelangan kaki, dan siku.

Alasan Sendi Berbunyi ‘Krek’

1. Pengeluaran udara dari cairan

Cairan sinovial yang berada pada sendi berfungsi sebagai pelumas. Cairan inilah mengandung oksigen, nitrogen, dan karbon dioksida. Saat sengaja ingin membuat sendi berbunyi “krek” tandanya kamu meregangkan kapsul sendi.

Pada saat itu, terjadi pelepasan gas yang terkandung dalam cairan dan berlangsung sangat cepat sehingga membentuk gelembung. Jika ingin mengulang bunyi yang sama lagi, maka perlu menunggu beberapa saat hingga gas kembali ke dalam cairan sinovial.

2. Pergerakan sendi, tendon, dan ligamen

Saat sendi bergerak, posisi tendon  bergeser sedikit keluar dari posisi awal. Saat tendon kembali ke posisi semula,  mungkin akan terdengar bunyi “krek”.

Pada saat waktu yang bersamaan, ligamen  semakin menegang. Hal ini sering terjadi pada sendi lutut atau pergelangan kaki sehingga menimbulkan bunyi “krek”.

3. Permukaan sendi yang kasar

Pada penderita arthritis, sendi dalam tubuh akan lebih sering mengeluarkan bunyi “krek”. Hal ini bisa terjadi karena hilangnya tulang lunak yang halus dan permukaan sendi yang menjadi kasar.

Apakah sendi berbunyi memiliki dampak buruk?

Sendi berbunyi “krek” ketika melakukan peregangan tidak akan menyebabkan masalah yang serius pada sistem gerak tubuh.

Kebanyakan orang, membunyikan sendi untuk membantu menghilangkan rasa pegal. Mungkin satu atau dua kali melakukannya tidak begitu menjadi masalah. Namun, meski pegal hilang, hal ini hanya bersifat sementara. Apalagi jika menjadi kebiasaan, bisa menyalahi aturan sendi yang sebenarnya.

Apalagi, tulang rawan memiliki sifat elastis dan lentur. Jika, terlalu sering mengeluarkan bunyi saat melakukan peregangan berpotensi menghancurkan bagian-bagian yang terdapat di dalamnya.

Sebagai contoh,  bila gerakan tersebut dilakukan pada area leher dan mengalami saraf terjepit, dampaknya bisa menghambat komando otak ke organ anggota gerak pada tubuh.

Oleh sebab itu, akan lebih baik untuk tidak melakukan kebiasaan menghasilkan bunyi dari sendi saat melakukan peregangan demi menghindari hal-hal yang tidak Anda inginkan.

Selain itu, menurut laman John Hopkins Medicine, jika setelah membuat sendi menghasilkan bunyi Anda merasa sakit hingga terjadi pembengkakan, segera periksakan kondisi ke dokter. Hal tersebut menandakan Anda mengalami cedera dan membutuhkan penanganan segera.

Tak hanya itu, Anda juga perlu waspada dengan bunyi “krek” yang terdengar kasar dan kencang saat sedang melakukan peregangan sendi. Pasalnya, hal ini bisa menjadi salah satu gejala dari osteoarthritis yang perlu Anda waspadai.

lamina klinik

Jl. Hj. Tutty Alawiyah No.34B, RT.7/RW.5, Kalibata, Kec. Pancoran, Kota Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12740

lamina klinik

Informasi dan Pendaftaran

021-2237-9999

lamina klinik

Book Online

Appointment Now

Jadwal Praktik


Prof. Dr. dr. Darto Satoto, SpAn, KAR

Selasa   : 10:00 - 16:00
Kamis   : 10:00 - 16:00


dr. Nelfidayani, SpKFR

Selasa   : 16:00 - 20:00
Kamis   : 16:00 - 20:00
Sabtu    : 16:00 - 20:00


dr. Rifalisanto, SpKFR

Senin    : 10:00 - 12:00
Rabu     : 10:00 - 12:00


dr. Zuhri Efendi, Sp.OT (K)

Senin    : 16:00 - Selesai
Rabu     : 16:00 - Selesai
Jumat   : 16:00 - Selesai


dr. Haekal Alaztha, Sp.N, FINA

Lamina Kartika Pulomas Hospital

Senin       : 13:00 - 15:00
Rabu        : 13:00 - 15:00

Lamina Klinik SMC

Selasa     : 13:00 - 15:00
Kamis      : 13:00 - 15:00