sandal jepit

Sandal Jepit Ternyata Juga Bisa Berbahaya Bagi Kesehatan, Yuk Cari Tahu Alasannya!

Sandal jepit atau flip flop ternyata tak kalah berbahaya bagi kesehatan sama dengan high heels. Padahal  sebagian orang yang memiliki masalah dengan pergelangan kakinya memilih menggunakan sandal jepit berharap bisa meringankan rasa sakit pada kaki. Tapi, sebenarnya sandal jepit juga bisa menyebabkan tendinitis.

Kenapa Sandal Jepit Berbahaya?

Sandal jepit dapat berbahaya bagi kesehatan kaki karena minim perlindungan untuk  kaki. Bentuk alasnya cenderung rata dan tidak memiliki bantalan pada tumit, sehingga membuat kaki perlu  berusaha membuat gerakan mencengkeram agar sandal tetap pada tempatnya.

Selain itu saat menggunakannya,  bagian tumit akan terangkat bebas dan ibu jari kaki bekerja keras untuk menahan agar tidak terlepas. Gerakan ini sebenarnya membuat plantar fascia meregang, begitu juga dengan otot telapak kaki. Bila terus terjadi maka bisa  menyebabkan kaki lelah dan nyeri. Kemudian,  hal inilah yang dapat mengubah gaya berjalan seseorang dan menyebabkan gangguan pergelangan kaki serius.

Pemakaian alas kaki ini tidak menunjang bentuk dan gerakan telapak kaki sehingga membuat seluruh kaki mengalami benturan secara berulang kali saat berjalan. Hingga kemudian  hal ini bisa merobek lapisan pelindung tulang tumit dan terbentuklah tonjolan kalsium yang ditandai dengan nyeri tumit.

Gerakan kaki yang mencengkeram saat menggunakan alas kaki ini juga bisa mengakibatkan memicu cedera kaki atau tendinitis (tendonitis). Gejalanya adalah rasa perih atau panas pada bagian tendon,  rasa kaku, serta nyeri.

Lebih lanjut, penggunaan alas kaki jenis ini yang minim lengkungan juga bisa menyebabkan masalah punggung, lutut, dan  peradangan telapak kaki yang sangat nyeri disebut plantar fasciitis.

Alas Kaki Apa yang Ideal?        

Untuk menghindari beragam masalah kesehatan, sebaiknya kamu lebih berhati-hati dalam memilih alas kaki.  Perhatikan beberapa hal di bawah ini:

  • ada tali pada bagian belakang.
  • punya bantalan sol dan sol sepatu yang tebal.
  • bisa meringankan benturan.
  • Sol tumit yang cukup dalam.
  • jangan gunakan alas kaki yang sangat mudah menekuk ke belakang.
  • perhatikan bahan alas kaki agar terhindar dari iritasi.
  • ganti sandal jepit setiap 3 atau 4 bulan sekali, terutama jika sudah muncul retakan pada bagian telapak.

 

lamina klinik

Jl. Hj. Tutty Alawiyah No.34B, RT.7/RW.5, Kalibata, Kec. Pancoran, Kota Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12740

lamina klinik

Informasi dan Pendaftaran

021-2237-9999

lamina klinik

Email

registrasi@lamina.co.id

lamina klinik

Book Online

Appointment Now

Jadwal Praktik


Prof. Dr. dr. Darto Satoto, SpAn, KAR

Selasa   : 10:00 - 16:00
Kamis   : 10:00 - 16:00


dr. Nelfidayani, SpKFR

Selasa   : 16:00 - 20:00
Kamis   : 16:00 - 20:00
Sabtu    : 16:00 - 20:00


dr. Rifalisanto, SpKFR

Senin    : 10:00 - 12:00
Rabu     : 10:00 - 12:00


dr. Zuhri Efendi, Sp.OT (K)

Senin    : 16:00 - Selesai
Rabu     : 16:00 - Selesai
Jumat   : 16:00 - Selesai


dr. Haekal Alaztha, Sp.N, FINA

Lamina Kartika Pulomas Hospital

Senin       : 13:00 - 15:00
Rabu        : 13:00 - 15:00

Lamina Klinik SMC

Selasa     : 13:00 - 15:00
Kamis      : 13:00 - 15:00