penyebab kram betis

Ragam Penyebab Kram Betis Yang Perlu Diketahui

Penyebab kram betis pada umumnya adalah akibat kontraksi otot yang tidak terkendali atau menyerupai  kondisi kejang yang terjadi secara tiba-tiba dan terasa menyakitkan.  Kondisi ini biasa terjadi pada otot bagian betis, paha dan juga kaki. Umumnya berlangsung selama beberapa detik atau menit. 

Melansir dari Healthline (2021), 70% mereka yang mengalami kram betis adalah lansia. Namun bukan berarti kelompok usia lain tidak berpotensi mengalami kram betis. Penyakit ini juga bisa terjadi pada usia anak-anak dan juga dewasa. Umumnya mereka juga akan merasakan kram pada otot kecuali atlet. 

Nyeri yang terjadi saat kram pada betis umumnya pada malam hari. Salah satu penyebab yang sering terjadi adalah karena kesalahan saat posisi tidur. Umumnya saat tidur seseorang akan menekuk posisi lutut dengan kondisi sedikit tertekuk dan bagian kaki sedikit menghadap ke bagian bawah. Pada posisi ini otot betis akan lebih relatif memendek dan lebih rentan terjadi kram. Saat posisi otot betis dalam keadaan memendek umumnya akan terjadi kontraksi yang menyebabkan otot menjadi kram. 

Penyebab kram betis

Kram betis bisa terjadi karena berbagai faktor. Melansir Medical News Today (2021), berikut beberapa penyebab terjadinya kram betis yang perlu kamu tahu: 

1. Jarang melakukan peregangan

Beberapa peneliti menemukan fakta jika masyarakat modern cenderung jarang melakukan aktivitas peregangan otot. Berbagai kemudahan membuat masyarakat modern cenderung jadi malas dan sedikit melakukan aktivitas gerak. Kondisi ini menyebabkan timbulnya gaya hidup sedenter atau kebiasaan lebih banyak duduk dan minim olahraga. Tentunya kebiasaan tidak sehat ini bisa menyebabkan kelenturan otot yang menyebabkan kram pada betis. 

2. Posisi yang salah

Peneliti juga mengamati jika mengamati jika kamu berbaring telungkup saat tidur, maka kaki bisa berada pada posisi yang terlalu miring. Posisi inilah yang membuat otot tertarik dan menimbulkan nyeri. 

Saat posisi kaki bertahan dalam waktu yang lama maka gerakan kecil saja bisa memicu terjadinya kram pada betis. 

Selain itu kondisi duduk ataupun berbaring dengan cara yang salah misalnya membatasi gerakan ataupun aliran darah ke kaki, seperti saat mengistirahatkan kaki pada atas kaki lainnya atau menyilangkan kaki, bisa menyebabkan kram. 

3. Dehidrasi 

Seorang peneliti di Jerman mengungkapkan fakta jika terdapat beberapa bukti bahwa dehidrasi bisa memicu terjadinya risiko kram otot pada malam hari. Hal ini terjadi karena kondisi yang tidak seimbang pada elektrolit dalam darah. 

Terdapat pola musiman yang sangat jelas dalam frekuensi otot. Jumlahnya bisa sangat tinggi saat musim panas dan bisa lebih rendah saat musim dingin. Kondisi ini menunjukan panas dan mungkin juga keseimbangan cairan berpengaruh pada kram otot. 

4. Olahraga berlebihan 

Melakukan olahraga secara berlebihan dalam durasi yang cukup panjang bisa memicu terjadinya kram pada otot. Selain itu aktivitas berlebihan juga bisa memicu kelelahan dan juga kram pada otot bagian serat yang terlalu banyak bekerja. 

5. Faktor usia 

Bertambahnya usia bisa menyebabkan seseorang mengalami kram betis. Mengutip  dari jurnal BMC Family Practice (2021), sebanyak 33% orang dengan umur lebih dari 50 tahun mengalami kram betis ataupun kaki nokturnal kronis dan biasanya terjadi pada malam hari. 

6. Kehamilan

Peneliti juga mengaitkan hubungan antara kondisi kehamilan dengan kram otot. Kondisi ini terjadi karena meningkatnya kebutuhan nutrisi pada wanita dan perubahan ataupun fluktuasi kadar hormon selama kehamilan. 

7. Kondisi medis tertentu

Beberapa kondisi medis membuat seseorang jadi lebih rentan mengalami kram betis. Misalnya pada penderita diabetes, gagal hati, gagal ginjal, hipotiroidisme, osteoarthritis dan juga kerusakan saraf bisa lebih berisiko mengalami kram pada betis. 

8. Kurang nutrisi 

Kekurangan nutrisi seperti kalsium, magnesium dan juga ketidakseimbangan potasium bisa menyebabkan terjadinya kram betis. Hal ini karena elektrolit pada masing masing-masing jenis nutrisi bermanfaat untuk menjaga keseimbangan cairan dalam otot dan juga darah. Tak heran jika kekurangan nutrisi bisa menyebabkan munculnya kram. 

Kondisi nyeri akibat kram kaki bukan merupakan penyakit yang tidak bisa disembuhkan. Penderita bisa melakukan gaya hidup lebih sehat seperti konsumsi makanan bergizi seimbang, rutin berolahraga dan melakukan peregangan ringan setiap hari bisa meminimalisir risiko terjadinya kram betis.  

 

lamina klinik

Jl. Hj. Tutty Alawiyah No.34B, RT.7/RW.5, Kalibata, Kec. Pancoran, Kota Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12740

lamina klinik

Informasi dan Pendaftaran

021-2237-9999

lamina klinik

Book Online

Appointment Now

Jadwal Praktik


Prof. Dr. dr. Darto Satoto, SpAn, KAR

Selasa   : 10:00 - 16:00
Kamis   : 10:00 - 16:00


dr. Nelfidayani, SpKFR

Selasa   : 16:00 - 20:00
Kamis   : 16:00 - 20:00
Sabtu    : 16:00 - 20:00


dr. Rifalisanto, SpKFR

Senin    : 10:00 - 12:00
Rabu     : 10:00 - 12:00


dr. Zuhri Efendi, Sp.OT (K)

Senin    : 16:00 - Selesai
Rabu     : 16:00 - Selesai
Jumat   : 16:00 - Selesai


dr. Haekal Alaztha, Sp.N, FINA

Lamina Kartika Pulomas Hospital

Senin       : 13:00 - 15:00
Rabu        : 13:00 - 15:00

Lamina Klinik SMC

Selasa     : 13:00 - 15:00
Kamis      : 13:00 - 15:00