olahraga lari

Olahraga Lari dan Sepeda Berisiko Alami Nyeri Lutut

Olahraga lari dan bersepeda masih memiliki banyak peminat. Namun, sayangnya jika tidak melakukannya dengan berhati-hati atau tidak melakukan peregangan sebelum olahraga, justru olahraga jenis ini lebih berisiko terhadap ancaman nyeri lutut.

Ada berbagai jenis nyeri lutut dan beragam pula penyebabnya. Tapi yang paling memiliki risiko timggi adalah para penggemar olahraga triatlon. Karena pada dasarnya mereka menggunakan lutut dengan sangat luar biasa pada aktivitasnya, mulai dari berlari, bersepeda, hingga berenang.

Munculnya rasa nyeri sering kali tanpa sebab yang spesifik.  Namun jika sudah menyerang akan membutuhkan waktu yang lama untuk masa pemulihan.  Pasalnya, gerakkan berulang yang  pada ketiga olah raga tersebut menyebabkan overuse injury atau cedera karena terlalu banyak digunakan.

Melakukan istirahat bisa memulihkan sejenak, namun jika tanpa mendapatkan penanganan ytang tepat pada area penyebab rasa nyeri, khawatir suatu ketika nyeri tersebut bisa muncul lagi.

Dengan teknologi terdepan untuk memeriksa dan menentukan diagnosisnya, lalu berbagai metode minimaly invasif lokasi nyeri, sedikitnya pasien hanya perlu menjalani tindakan yang berlangsung hanya beberapa menit saja untuk mencapai kesembuhan.

Olahraga lari jadi penyebab nyeri lutut akibta oversue

Berikut dua jenis nyeri lutut karena overuse dan bagaimana pencegahannya dan cara menanganinya:

1. Sindroma Iliotibial Band

Pada nyeri ini keluhan yang muncul biasanya adalah rasa nyeri yang menusuk pada bagian luar lutut. Biasanya nyeri ini akan muncul dan paling terasa saat lutut bergerak ketika kaki menginjak pedal sepeda.  Penanganan nyeri mungkin akan termasuk juga istirahat cukup dengan kompres dingin pada  bagian lutut untuk mencegah inflamasi atau peradangan.

2. Runner’s Knee (Sindroma Nyeri Patellofemoral)

Runner’s Knee juga di kategorikan sebagai nyeri pada  bagian belakang atau sekitar tempurung lutut atau patella. Nyeri ini paling sering muncul saat gerakan memanjat, naik tangga, squat atau saat aktivitas seperti olahraga lari dan bersepeda.

Ada dugaan, terjadinya cedera  merupakan hasil dari peningkatan tekanan pada sendi patellofemoral karena kombinasi berbagai aktivitas tersebut. Ketidakseimbangan otot quadriceps dan ketegangan iliotibial band.

Penanganan untuk nyeri ini sangat beragam, tapi yang paling mudah  adalah beristirahat dan mengurangi aktivitas yang bisa membuat lutut lebih tegang.

Obat-obatan nonsteroid antinyeri bisa meringankan sementara. Tapi bukan untuk jangka panjang. Pemijatan dengan rolling foam untuk merilekskan diselingi dengan latihan kekuatan otot-otot ini untuk menyeimbangkan dalam jangka panjang

lamina klinik

Jl. Hj. Tutty Alawiyah No.34B, RT.7/RW.5, Kalibata, Kec. Pancoran, Kota Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12740

lamina klinik

Informasi dan Pendaftaran

021-2237-9999

lamina klinik

Book Online

Appointment Now

Jadwal Praktik


Prof. Dr. dr. Darto Satoto, SpAn, KAR

Selasa   : 10:00 - 16:00
Kamis   : 10:00 - 16:00


dr. Nelfidayani, SpKFR

Selasa   : 16:00 - 20:00
Kamis   : 16:00 - 20:00
Sabtu    : 16:00 - 20:00


dr. Rifalisanto, SpKFR

Senin    : 10:00 - 12:00
Rabu     : 10:00 - 12:00


dr. Zuhri Efendi, Sp.OT (K)

Senin    : 16:00 - Selesai
Rabu     : 16:00 - Selesai
Jumat   : 16:00 - Selesai


dr. Haekal Alaztha, Sp.N, FINA

Lamina Kartika Pulomas Hospital

Senin       : 13:00 - 15:00
Rabu        : 13:00 - 15:00

Lamina Klinik SMC

Selasa     : 13:00 - 15:00
Kamis      : 13:00 - 15:00