nyeri sendi lutut waspadai

Nyeri Sendi Lutut Yang Harus Sangat Kamu Waspadai

Radang sendi lutut (osteoarthritis), merupakan  munculnya rasa nyeri yang umumnya menyerang area tempurung dan sendi lutut, ligamen, serta tulang rawan. Rasa nyeri yang muncul juga bisa mengarah pada radang sendi (artritis). Tidak jarang masih banyak orang yang mengabaikan rasa sakit pada bagian lutut, padahal kondisi ini harus penderitanya waspadai.

Nyeri radang sendi lutut ini siapapun bisa mengalaminya, khususnya bagi mereka yang memiliki aktvitas tinggi. Namun, orang yang berusia lanjut jauh lebih sering dan berisiko mengalaminya.

 Apa yang menjadi penyebab nyeri sendi lutut?

Osteoarthritis (OA) termasuk dalam jenis peradangan kronis yang pemicunya adalah kerusakan tulang rawan. Gejala yang muncul, akan berkembang secara perlahan sehingga, banyak penderitanya tidak sadar atau bahkan mengabaikannya.

Seiring berjalannya waktu, gejala OA akan semakin berkembang hingga bisa menurunkan fungsi sendi. Penyebab rusaknya tulang rawan dan sendi karena adanya  gesekan langsung antar tulang yang dapat merusak dan menimbulkan peradangan pada sendi.

Faktor yang paling berpangaruh pada keluhan nyeri radang sendi lutut ini adalah usia. Namun, selain itu juga bisa karenan beberapa hal antara lain:

  • Berolahraga dan aktif bergerakyang berlebihan
  • Berjenis kelamin wanita dan alamimenopause;
  • Obesitas/ berat badan berlebihan;
  • Alami cedera sendi atau pernahmelakukan operasi tulang dan sendi;
  • Memiliki keluarga denganriwayat osteoarthritis;
  • Kelainan bawaan atau cacat pada sendi atau tulang rawan;
  • Menderita penyakit tertentu,seperti  rheumatoid arthritis.

Bagaimana cara mencegah nyeri sendi lutut?

Ada beberapa cara untuk membantu mengurangi risiko nyeri sendi lutut, seperti:

  • Aktif bergerak dan rajin berolahraga dengan intensitas dan gerakan yang tepat;
  • Melakukanperegangan otot secara rutin, terutama saat mau olahraga;
  • Menjaga berat badan tetap ideal;
  • Beristirahat secarateratur dan cukup;
  • Menjaga postur tubuh ketika berdiri atau duduk.

Apa saja gejala yang sering muncul?

1. Pembengkakan

Gejala awal adalah terjadinya peradangan yang disertai dengan penimbunan cairan sehingga lutut mengalami pembengkakan. Selain bengkak, kulit pada area lutut akan berwarna merah, muncul rasa nyeri dan terasa sensasi hangat saat menyentuhnya.

2. Keluar suara saat menggerakkannya

Keluarnya suara saat menggerakkan lutut bisa menjadi salah satu tanda bahwa sendi telah kehilangan tulang rawan. Padahal, fungsi tulang rawan untuk membantu menghaluskan gerakan tubuh. Suara yang timbul saat menggerakan lutut menandakan jika sendi bergerak pada permukaan kasar karena tidak lagi tulang rawan bantu.

3. Berubahnya bentuk lutut

Perubahan bentuk tersebut berupa cekungan karena melemahnya otot pada area tersebut. Sayangnya, banyak penderita yang tidak sadar adanya perubahan bentuk tersebut sampai akhirnya muncul peradangan pada sendi lutut yang lebih parah.

4. Sulit gerak

Gejala paling umum yang penderita OA alami adalah kesulitan menggerakkan lutut. Jangankan untuk melakukan gerakan menekuk atau berjalan, akan terasa sangat sulit. Penyebabnya karena  tulang rawan sudah tidak mampu lagi berfungsi secara baik. Bilamana kondisi kian memburuk, maka lutut akan semakin sulit untuk menggerakkannya.

Baca Juga: Pantangan Nyeri Sendi Lutut, Jangan Coba-Coba Lakukan Hal Ini

Apabila kamu mengalami gejala radang sendi lutut atau kondisi malah cenderung semakin berat, segera berkonsultasi dengan dokter untuk mendapatkan perawatan yang tepat.  Kamu bisa melakukan konsultasi di klinik Patella yang berada di Jakarta Selatan.

lamina klinik

Jl. Hj. Tutty Alawiyah No.34B, RT.7/RW.5, Kalibata, Kec. Pancoran, Kota Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12740

lamina klinik

Informasi dan Pendaftaran

021-2237-9999

lamina klinik

Book Online

Appointment Now

Jadwal Praktik


Prof. Dr. dr. Darto Satoto, SpAn, KAR

Selasa   : 10:00 - 16:00
Kamis   : 10:00 - 16:00


dr. Nelfidayani, SpKFR

Selasa   : 16:00 - 20:00
Kamis   : 16:00 - 20:00
Sabtu    : 16:00 - 20:00


dr. Rifalisanto, SpKFR

Senin    : 10:00 - 12:00
Rabu     : 10:00 - 12:00


dr. Zuhri Efendi, Sp.OT (K)

Senin    : 16:00 - Selesai
Rabu     : 16:00 - Selesai
Jumat   : 16:00 - Selesai


dr. Haekal Alaztha, Sp.N, FINA

Lamina Kartika Pulomas Hospital

Senin       : 13:00 - 15:00
Rabu        : 13:00 - 15:00

Lamina Klinik SMC

Selasa     : 13:00 - 15:00
Kamis      : 13:00 - 15:00