Cedera pada Pemain Basket - Patella

Awas, Cedera Ini Sering Mengintai Pemain Basket!

Pemain basket terkenal akan kecakapan dalam permainan yang penuh dengan tantangan fisik. Namun, sayangnya, cedera pada pemain basket juga sering mengintai, bahkan atlet profesional sekalipun. Beberapa faktor kompleks berkontribusi terhadap rentannya pemain basket terkena cedera.

Mengapa Pemain Basket Rentan Alami Cedera? 

Ada beberapa hal yang membuat pemain basket lebih berisiko mengalami cedera, antara lain: 

  • Intensitas Fisik dan Latihan yang Tinggi
  • Beban Berulang
  • Ketidakseimbangan Otomatisasi Otot
  • Tekanan Mental dan Emosional
  • Kekurangan Pemanasan dan Peregangan yang Cukup
  • Kekurangan Istirahat dan Pemulihan yang Cukup
  • Ketidakseimbangan Kekuatan dan Stabilitas
  • Kondisi Lapangan dan Alas Kaki yang Tidak Ideal
  • Kurangnya Edukasi tentang Pencegahan Cedera

Jenis Cedera yang Sering Dialami Pemain Basket

1. Cedera Pergelangan Kaki dan Kaki

Pemain basket sering mengalami cedera pada bagian kaki dan pergelangan kaki karena gerakan cepat, perubahan arah tiba-tiba, dan lonjakan. Cidera umum termasuk terkilir, patah tulang, atau bahkan cedera ligamen seperti ACL (anterior cruciate ligament). Pencegahan dapat dilakukan dengan pemanasan yang baik, penguatan otot pergelangan kaki, dan penggunaan sepatu basket yang sesuai.

2. Cedera Lutut

Lutut adalah area lain yang rentan terhadap cedera dalam basket, terutama ligamen seperti ACL, MCL (medial collateral ligament), dan cedera meniskus. Pemain harus memastikan teknik lompatan yang benar, serta fokus pada penguatan otot paha untuk menjaga stabilitas lutut.

3. Cedera Bahu dan Tangan

Kontak fisik dalam permainan basket dapat menyebabkan cedera bahu seperti dislokasi atau cedera pada tulang klavikula. Cedera tangan, termasuk jari yang terkilir atau patah, juga umum terjadi. Latihan penguatan otot lengan dan bahu, serta teknik yang benar dalam menghindari benturan, dapat membantu mengurangi risiko cedera ini.

4. Cedera Otot dan Tendon

Pemain basket juga rentan terhadap cedera otot seperti otot hamstrings, quadriceps, dan tendon Achilles. Pemanasan yang cukup sebelum bermain, peregangan, dan pemulihan yang baik setelah latihan atau pertandingan penting untuk mencegah cedera otot.

5. Cedera Kepala

Meskipun jarang terjadi, cedera kepala seperti gegar otak bisa terjadi akibat jatuh atau benturan. Menggunakan pelindung kepala dan menghindari tindakan yang berisiko tinggi dapat membantu mencegah cedera kepala serius.

6. Overuse Injury (Cedera Akibat Penggunaan Berlebihan)

Pemain basket yang berlatih dan bermain terlalu intensif tanpa cukup istirahat dapat mengalami cedera akibat penggunaan berlebihan. Ini bisa termasuk cedera tendon, stres fraktur, atau masalah pada otot dan sendi. Pemain harus memahami pentingnya istirahat dan pemulihan, serta mengikuti program latihan yang terencana dengan baik.

Pentingnya Pencegahan Cedera

Cedera pada Pemain Basket - Patella

Pentingnya pencegahan dan perawatan cedera tidak dapat diabaikan oleh para pemain basket. Berikut adalah beberapa langkah penting yang dapat diambil untuk mencegah dan mengobati cedera:

  • Pemanasan yang Baik: Lakukan pemanasan yang cukup sebelum berlatih atau bermain untuk meningkatkan sirkulasi darah dan mempersiapkan otot-otot untuk aktivitas intensif.
  • Latihan Kekuatan Otot: Melakukan latihan kekuatan otot secara teratur, terutama pada area yang rentan terhadap cedera, dapat membantu meningkatkan stabilitas dan ketahanan tubuh.
  • Teknik yang Benar: Penting untuk memahami teknik yang benar dalam melakukan gerakan seperti lompatan, landing, dan perubahan arah untuk mengurangi risiko cedera.
  • Penggunaan Perlengkapan Pelindung: Menggunakan pelindung kepala, pelindung lutut, dan sepatu basket yang sesuai dapat membantu melindungi tubuh dari dampak cedera.
  • Pemulihan yang Adekuat: Setelah bermain atau berlatih, berikan tubuh waktu untuk pulih dengan istirahat yang cukup, peregangan, dan perawatan seperti pijatan atau terapi fisik.
  • Konsultasi Medis: Jika terjadi cedera, penting untuk segera berkonsultasi dengan tenaga medis profesional untuk diagnosis dan pengobatan yang tepat.

Dalam dunia basket yang kompetitif, pemain perlu menjaga kesehatan tubuh mereka agar dapat tampil dengan baik di lapangan. Dengan pencegahan yang tepat dan perawatan yang cermat, pemain basket dapat mengurangi risiko dan memastikan keterlibatan jangka panjang dalam olahraga yang mereka gemari.

Baca juga: Ketahui Penanganan Cedera Bahu Pada Atlet

Frequently Asked Questions (FAQ)

Apa Cedera yang Mungkin Dialami Oleh Pemain Basket?

Beberapa cedera yang mungkin dialami diantaranya: Cedera pada kaki dan pergelangan kaki, Cedera lutut, Cedera bahu dan tangan, Cedera otot dan tendon, Cedera kepala, Overuse injury

Kenapa Pemain Basket Rentan Mengalami Cedera?

Beberapa hal yang membuat pemain basket lebih berisiko mengalami cedera, antara lain: 1. Intensitas Fisik dan Latihan yang Tinggi Beban Berulang 2. Ketidakseimbangan Otomatisasi Otot 3. Tekanan Mental dan Emosional 4. Kekurangan Pemanasan dan Peregangan yang Cukup 5. Kekurangan Istirahat dan Pemulihan yang Cukup 6. Ketidakseimbangan Kekuatan dan Stabilitas 7. Kondisi Lapangan dan Alas Kaki yang Tidak Ideal 8. Kurangnya Edukasi tentang Pencegahan Cedera

Bagaimana Cara Mencegah Cedera pada Pemain Basket?

Berikut beberapa langkah yang dapat dilakukan untuk mencegah cedera: 1. Lakukan pemanasan yang baik 2. Melakukan latihan kekuatan otot secara teratur 3. Memahami teknik dengan benar 4. Menggunakan perlengkapan pelindung 5. Berikan waktu yang cukup untuk tubuh beristirahat 6. Jika terjadi cedera, segera berkonsultasi dengan tenaga medis profesional

Artikel ini ditinjau oleh: dr. Yuti Purnamasari

lamina klinik

Jl. Hj. Tutty Alawiyah No.34B, RT.7/RW.5, Kalibata, Kec. Pancoran, Kota Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12740

lamina klinik

Informasi dan Pendaftaran

021-2237-9999

lamina klinik

Book Online

Appointment Now

Jadwal Praktik


Prof. Dr. dr. Darto Satoto, SpAn, KAR

Selasa   : 10:00 - 16:00
Kamis   : 10:00 - 16:00


dr. Nelfidayani, SpKFR

Selasa   : 16:00 - 20:00
Kamis   : 16:00 - 20:00
Sabtu    : 16:00 - 20:00


dr. Rifalisanto, SpKFR

Senin    : 10:00 - 12:00
Rabu     : 10:00 - 12:00


dr. Zuhri Efendi, Sp.OT (K)

Senin    : 16:00 - Selesai
Rabu     : 16:00 - Selesai
Jumat   : 16:00 - Selesai


dr. Haekal Alaztha, Sp.N, FINA

Lamina Kartika Pulomas Hospital

Senin       : 13:00 - 15:00
Rabu        : 13:00 - 15:00

Lamina Klinik SMC

Selasa     : 13:00 - 15:00
Kamis      : 13:00 - 15:00