nyeri sendi lutut

Cara Mengatasi Nyeri Sendi Tulang Menahun Selain Konsumsi Obat Pereda Nyeri

Nyeri sendi tulang adalah rasa tidak nyaman pada sendi yang meliputi tulang rawan, tulang, ligamen, tendon, atau otot. Nyeri sendi dapat mempengaruhi kualitas hidup dan kemampuan seseorang untuk melakukan aktivitas sehari-hari. Faktor penyebabnya antara lain karena radang sendi, rheumahoid arthritis, psoriatic arthritis, atau gout (asam urat). Biasanya pengobatan yang dilakukan adalah dengan meminum obat untuk mengurangi rasa nyeri.

Jenis Obat untuk Redakan Nyeri Sendi

Pilihan obat nyeri sendi yang dokter sering berikan kepada pasien:

  • Paracetamol

Salah satu obat nyeri sendi tulang dan otot yang paling banyak dikonsumsi karena efektif untuk meredakan nyeri sendi dan otot ringan. Paracetamol menjadi pilihan untuk menghilangkan nyeri karena bisa juga untuk mengobati rasa nyeri akibat sakit kepala, kram menstruasi, sakit gigi, bahkan pereda untuk demam yang sekaligus muncul ketika nyeri terjadi.

  • Obat antiinflamasi nonsteroids (OAINS)

Jenis obat-obatan ini yaitu aspirin, ibuprofen, naproxen, untuk mengatasi nyeri sendi tingkat sedang hingga berat. Konsumsi obat ini mengikuti sesuai petunjuk apoteker atau dokter karena dapat menimbulkan efek samping untuk jangka panjang.

  • Obat golongan pelemas otot

Obat yang spesifik meredakan nyeri, kaku, dan tegang pada otot, misalnya eperisone

  • Capsaicin

Selain jenis eperisone, ada juga obat oles dengan cara memblokir zat yang mengirim sinyal rasa sakit dan memicu pelepasan endorphin yang menahan rasa sakit.

  • Natrium diklofenak

Termasuk sebagai obat oles yang menghentikan produksi zat penyebab rasa sakit dan peradangan.

Efek Jangka Panjang Konsumsi Obat

Ketika mengkonsumsi obat anti nyeri dalam waktu lama maka Anda harus memperhatikan dosis yang tepat sesuai anjuran dari dokter. Jika terlalu lama, maka otomatis tubuh memiliki toleransi terhadap obat tersebut.

Toleransi obat adalah kondisi obat tidak lagi bekerja secara efektif karena tidak mampu untuk mengatasi gejala nyeri serta sakit yang muncul. Hal ini biasanya terjadi ketika dosis obatnya tidak mencukupi untuk membuat obat pereda nyeri tersebut dapat bekerja normal. Apabila suatu saat obat tersebut kembali tidak memberikan efek apapun pada rasa sakit Anda, maka dokter akan menaikkan dosisnya lagi.

Namun saat seseorang terlalu sering mengkonsumsi obat-obatan tersebut dengan dosis yang cukup tinggi, maka tubuh akan beradaptasi dan tidak mampu untuk menghentikan zat kimiawi dari obat tersebut. Hal ini akan terus demikian sampai akhirnya tubuh menuju ambang batasnya. Kondisi lainnya adalah dokter memberikan jenis obat-obatan baru yang lebih ampuh untuk mengatasi rasa nyeri Anda tergantung dengan kondisi kesehatan masing-masing pasien.

Penanganan untuk Nyeri Sendi

Selain meningkatkan dosis dan mengganti ke obat yang baru, ada beberapa hal lainnya yang bisa Anda lakukan, seperti:

  1. Menjaga berat badan

Cara lainnya untuk mengatasi nyeri sendi adalah memastikan penyebab kekambuhan seperti berat badan terjaga di angka yang ideal. Berat tubuh yang berlebih dapat menyebabkan lebih banyak tekanan pada sendi sehingga meningkatkan rasa sakit. Anda dapat melakukan diet seimbang untuk hal ini.

  1. Rutin aktivitas fisik

Anda yang memiliki nyeri pada sendi sebaiknya rutin melakukan aktivitas fisik. Aktivitas fisik ini bisa berupa jalan kaki, berenang, bersepeda, atau yoga yang membantu mengurangi nyeri serta meningkatkan fleksibilitas serta kekuatan kaki

  1. Berpikiran positif

Orang yang mengalami nyeri sendi kronis berpandangan untuk Anda mulai lebih berpikiran positif untuk meningkatkan kemampuan tubuh dalam mengatasi rasa sakit. Cobalah dengan mengalihkannya melalui hobi atau berliburan

  1. Viscosuplemen

Viscosuplemen adalah pemberian asam hialuronat pada bagian yang nyeri. Hal ini memiliki tujuan untuk melumaskan persendian dan meredakan nyeri.

  1. Radiofrekuensi ablasi

Metode pengobatan tanpa operasi dengan melakukan blocking rasa nyeri yang ada menggunakan radiofrekuensi ablasi. Dengan radiofrekuensi maka Anda tidak akan merasakan sakit lagi dan tidak perlu mengonsumsi obat.

Jika Anda mengalami kondisi dimana sudah tidak mampu lagi mengatasi rasa nyeri sendi karena telah mengkonsumsi obat-obatan dalam jangka waktu lama, silakan berkonsultasi dengan dokter di Klinik Patella. Patella memiliki dokter ahli dan berpengalaman serta metode pengobatan modern untuk membantu menangani masalah nyeri sendi dan lutut Anda. Segera hubungi Care Line Officer Klinik Patella pada nomor kontak yang tertera.  

Baca juga: 5 Makanan Penyebab Nyeri Sendi yang Harus Dihindari

Jl. Warung Buncit Raya No. 34B, Kalibata, Jakarta 12760

Informasi dan Pendaftaran

Informasi dan Pendaftaran

021-2237-9999

Email

Email

marketingklinik@gmail.com

Book Online

Book Online

Appointment Now

Jadwal Praktik


Prof. dr. Darto Satoto, SpAn, KAR

Selasa   : 10:00 - 16:00
Kamis   : 10:00 - 16:00


Dr. Nelfidayani, SpKFR

Selasa   : 16:00 - 20:00
Kamis   : 16:00 - 20:00
Sabtu    : 16:00 - 20:00


Dr. Rifalisanto, SpKFR

Selasa   : 10:00 - 12:00
Rabu     : 10:00 - 12:00