cara atasi nyeri lutut

Cara Atasi Nyeri Lutut Dengan Terapi Insomnia

Cara atasi nyeri lutut ada banyak caranya, salah satunya adalah dengan melakukan terapi insomnia. Nyeri lutut dan insomnia sering kali terjadi secara bersamaan atau beriringan. Menurut sebuah studi bentuk konseling yang disebut sebagai terapi perilaku kognitif atau cognitive behavioral therapy (CBT) dapat membantu mengatasi kedua masalah tersebut.

Terdapat studi dalam jurnal Arthritis and Rheumatology yang melibatkan 100 orang berusia 50 – 70 tahun dengan kondisi osteoarthritis lutut dan insomnia. Mereka terpilih secara acak untuk delapan sesi cognitive behavioral therapy atau pengobatan perbandingan atau terapi desensitisasi.

CBT untuk insomnia menargetkan sikap dan perilaku yang berkontribusi pada penyebab sulit tidur. Secara bertahap terapi ini bis membantu orang untuk mengadopsi cara berpikir yang lebih sehat mengenai tidur, dan kebiasaan yang mendorong tidur nyenyak.

Melalui studi ini, kelompok cognitive behavioral therapy  jarang terbarung setelah tertidur. Hal ini terkonfirmasi oleh buku harian tidur dan pemantauan elektronik dari pola tidur mereka. Menariknya lagi, para subjek penelitian, mengatakan nyeri lutut yang mereka alami tidak lagi terlalu mengganggu

Menurut para ahli dalam studi tersebut, susah tidur atau insomnia ada kaitannya dengan kepekaan yang lebih tinggi terhadap rasa sakit. Nah, hal inilah  yang membuat nyeri lutut atau osteoarthritis (OA) semakin menjadi-jadi bila pengidapnya mengalami insomnia.

Kenali Penyebab dan Gejalanya

OA adalah bentuk paling umum dari arthritis atau peradangan sendi. Kondisi ini terjadi saat tulang rawan yang menjadi bantalan tulang dengan persendian rusak. Kerusakan ini bisa menyebabkan terjadi gesekan langsung antar tulang. Semakin lama, gesekan ini dapat merusak dan menyebabkan peradangan sendi.

Ketika kondisi memburuk, tulang taji atau tulang ekstra dapat terbentuk pada sekitar sendi. Ligamen dan otot pada sekitar sendi akan menjadi lebih lemah dan kaku.

Umumnya, penyebab OA  adalah  faktor usia atau penuaan. Namun, ada juga  kondisi lain yang bisa memicunya, misalnya rheumatoid arthritis, obesitas, hingga alami cedera pada sendi.

Berikut ini gejala osteoarthritis yang perlu kamu waspadai:

  • Sakit pada sendi terdampak dan semakin terasa saat bergerak
  • Taji tulang, munculnya tulang tambahan yang terasa seperti gumpalan keras.
  • Pembengkakan
  • Kekakuan
  • Kehilangan fleksibilitas

 

Nah, jika mengalami gejala-gejala tersebut, atau ingin tahu lebih jauh mengenai cara mencegah osteoarthritis, kamu bisa bertanya langsung pada dokter di klinik Patella.

lamina klinik

Jl. Hj. Tutty Alawiyah No.34B, RT.7/RW.5, Kalibata, Kec. Pancoran, Kota Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12740

lamina klinik

Informasi dan Pendaftaran

021-2237-9999

lamina klinik

Book Online

Appointment Now

Jadwal Praktik


Prof. Dr. dr. Darto Satoto, SpAn, KAR

Selasa   : 10:00 - 16:00
Kamis   : 10:00 - 16:00


dr. Nelfidayani, SpKFR

Selasa   : 16:00 - 20:00
Kamis   : 16:00 - 20:00
Sabtu    : 16:00 - 20:00


dr. Rifalisanto, SpKFR

Senin    : 10:00 - 12:00
Rabu     : 10:00 - 12:00


dr. Zuhri Efendi, Sp.OT (K)

Senin    : 16:00 - Selesai
Rabu     : 16:00 - Selesai
Jumat   : 16:00 - Selesai


dr. Haekal Alaztha, Sp.N, FINA

Lamina Kartika Pulomas Hospital

Senin       : 13:00 - 15:00
Rabu        : 13:00 - 15:00

Lamina Klinik SMC

Selasa     : 13:00 - 15:00
Kamis      : 13:00 - 15:00