Bahaya Jumping Smash pada Olahraga Voli - Patella

Ini Bahaya Jumping Smash Pada Olahraga Voli

Bahaya melakukan teknik jumping smash mungkin sering diabaikan oleh para atlet olahraga, khususnya voli. Pasalnya, dalam voli kita tidak hanya mengandalkan teknik, kelincahan, dan kerja sama tim, tetapi juga mengharuskan para pemainnya memiliki kekuatan khusus dalam pukulan jump smash. Meskipun pukulan ini adalah salah satu gerakan yang spektakuler dan mengasyikkan, namun ternyata juga dapat membawa risiko serius terhadap terjadinya cedera. 

Peningkatan Risiko Cedera

Bahaya Jumping Smash pada Olahraga Voli - Patella

 

Jumping smash melibatkan lompatan yang tinggi dan kuat, serta pukulan dengan kecepatan tinggi. Gerakan ini dapat memberikan tekanan besar pada bagian tubuh tertentu, terutama pada pergelangan kaki, lutut, punggung, dan bahu. Akibatnya, para pemain berisiko mengalami cedera pada bagian-bagian tersebut, termasuk robekan ligamen, patah tulang, dan cedera otot.

Berikut adalah beberapa cedera yang dapat terjadi pada pemain voli saat melakukan jumping smash. 

Cedera pada Pergelangan Kaki dan Lutut

Melakukan jumping smash dapat menimbulkan tekanan berlebih pada pergelangan kaki dan lutut saat pemain mendarat setelah lompatan. Pendaratan yang tidak tepat atau berlebihan dapat menyebabkan cedera seperti keseleo, robekan ligamen, atau cedera meniskus. Cedera ini bisa menjadi serius dan memerlukan waktu pemulihan yang panjang.

Punggung dan Bahu

Gerakan pukulan pada jumping smash mengharuskan penggunaan kekuatan yang signifikan dari bagian atas tubuh, terutama punggung dan bahu. Jika teknik tidak benar atau penggunaan kekuatan terlalu berlebihan, pemain berisiko mengalami cedera otot, cedera sendi, atau masalah tulang belakang.

Cedera pergelangan tangan: Pukulan smash yang kuat memerlukan pergelangan tangan yang stabil dan kuat. Jika teknik pukulan tidak benar atau pergelangan tangan tidak cukup kuat, ini bisa menyebabkan cedera pergelangan tangan.

Pencegahan dan Perlindungan

Penting bagi para pemain voli untuk memahami pentingnya teknik yang benar saat melakukan jumping smash. Pelatihan yang cermat dan pemahaman tentang cara melandai dengan aman setelah lompatan dapat membantu mengurangi risiko cedera. Selain itu, penggunaan perlengkapan pelindung seperti sepatu voli yang tepat dan pelindung lutut dapat membantu mencegah cedera.

Jumping smash dalam olahraga voli memang memberikan aspek menarik dan kompetitif, tetapi potensi bahaya cedera yang melekat pada gerakan ini tidak boleh anda sepelekan begitu saja. Keselamatan para pemain harus menjadi prioritas utama, dan sebaiknya lakukan langkah-langkah pencegahan yang tepat  untuk mengurangi risiko cedera. Dengan pelatihan yang baik, pemahaman tentang teknik yang benar, dan perhatian terhadap keselamatan, pemain voli dapat tetap menikmati permainan dengan lebih aman dan lebih baik.

Baca juga: Awas, Cedera Ini Sering Menginta Pemain Basket!

Frequently Asked Questions (FAQ)

Apa Risiko Cedera yang Mungkin Dialami oleh Pemain Voli?

Berikut beberapa cedera yang dapat terjadi pada pemain voli: 1. Cedera pada pergelangan kaki dan lutut 2. Cedera pada punggung dan bahu

Apa itu Jumping Smash?

Jumping smash merupakan lompatan yang tinggi dan kuat, serta pukulan dengan kecepatan tinggi. Gerakan ini dapat memberikan tekanan besar pada bagian tubuh tertentu, terutama pada pergelangan kaki, lutut, punggung, dan bahu. Akibatnya, para pemain berisiko mengalami cedera pada bagian-bagian tersebut, termasuk robekan ligamen, patah tulang, dan cedera otot.

Bagaimana Cara Mencegah Cedera pada Pemain Voli saat Melakukan Jumping Smash?

Penting bagi para pemain voli untuk memahami pentingnya teknik yang benar saat melakukan jumping smash. Pelatihan yang cermat dan pemahaman tentang cara melandai dengan aman setelah lompatan dapat membantu mengurangi risiko cedera. Selain itu, penggunaan perlengkapan pelindung seperti sepatu voli yang tepat dan pelindung lutut dapat membantu mencegah cedera.

Artikel ini ditinjau oleh: dr. Yuti Purnamasari

lamina klinik

Jl. Hj. Tutty Alawiyah No.34B, RT.7/RW.5, Kalibata, Kec. Pancoran, Kota Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12740

lamina klinik

Informasi dan Pendaftaran

021-2237-9999

lamina klinik

Book Online

Appointment Now

Jadwal Praktik


Prof. Dr. dr. Darto Satoto, SpAn, KAR

Selasa   : 10:00 - 16:00
Kamis   : 10:00 - 16:00


dr. Nelfidayani, SpKFR

Selasa   : 16:00 - 20:00
Kamis   : 16:00 - 20:00
Sabtu    : 16:00 - 20:00


dr. Rifalisanto, SpKFR

Senin    : 10:00 - 12:00
Rabu     : 10:00 - 12:00


dr. Zuhri Efendi, Sp.OT (K)

Senin    : 16:00 - Selesai
Rabu     : 16:00 - Selesai
Jumat   : 16:00 - Selesai


dr. Haekal Alaztha, Sp.N, FINA

Lamina Kartika Pulomas Hospital

Senin       : 13:00 - 15:00
Rabu        : 13:00 - 15:00

Lamina Klinik SMC

Selasa     : 13:00 - 15:00
Kamis      : 13:00 - 15:00